Koyak kerana Riak

IBADAH adalah suatu yang amat tinggi nilai harganya. Ia dikira bukan sekadar pada sahnya sahaja, malah dari sudut mabrur dan khusyuknya seterusnya diterima oleh  Allah SWT. Ustaz Pahrol Mohd Juoi mengumpamakan amalan baik atau sesuatu ibadah yang jauh daripada gamitan rahmatNya bagai debu berterbangan yang tidak terlihat dan berlalu tanpa diendah kewujudannya. Begitulah butiran ilmu menerusi Islam Itu Indah minggu lalu di IKIMfm yang  mengambilkira kecantikkan dan keindahan ibadah perlu kekal sehingga kita bertemuNya tanpa terpalit sebarang cacat cela yang mengganggu gugat kemurnian amalan tersebut.

Malang bagi seseorang yang beribadah tetapi ibadah tersebut tertolak malah tidak dipandang oleh Allah SWT akibat dihinggap virus yang bernama riak. Riak ini termasuk dalam kategori syirik kecil iaitu mensyirikkan Allah dalam ibadah. Umpama sebatang pokok yang masih hidup, tertancap akarnya tetapi dimamah batang, ranting malah daunnya. Ia tidak lagi dikenali sebagai pokok tetapi hanya dipanggil sebagai tunggul.

Sesungguhnya, syirik dalam akidah amat merbahaya akan tetapi syirik dalam ibadah juga merbahaya mengundang murka dan amalan tidak diterima. Pernah dikisahkan, suatu masa Saidina Umar masuk ke dalam Masjid Nabawi. Dia melihat seorang sahabat bernama Muadz bin Jabal sedang menangis teresak-esak di makam Rasulullah SAW. Saat di tanya sebab tangisannya, Muadz menjawab, “Aku menangis sebab aku takut kepada riak kerana ia sebahagian daripada syirik”.

Ibadah bukan sahaja tidak bernilai jika terpalit riak malah ia mengundang dosa. Dalam ilmu tasawuf, ilmu berkenaan riak ini wajib dipelajari kerana riak adalah perbuatan amal ibadah yang mengharapkan pujian dan manfaat daripada manusia.

Syaitan sangat kreatif dan konsisten dalam mengajak dan menyesatkan manusia. Jika belum beramal, disuntik rasa malas untuk memulakan. Sedang sudah beramal dihasut untuk tergesa-gesa mengamalkannya. Seterusnya, jika sudah mula khusyuk dan tertib dalam beribadah dimasukkan pula rasa riak di dalam hatinya.

Banyak saluran merialisasikan sifat riak dalam amalan. Contohnya, jika solat dengan niat untuk dikenali dan di lihat sebagai hamba Allah yang abid serta kuat beribadah. Kala membaca al-Quran, suara yang sedap lunak dan elok bacaannya. Menjadi qori yang disanjung, kemudian hanyut dengan pujian. Itu juga riak.

Terkadang riak ini hadir dalam keadaan yang bercampur-baur seperti beribadah kerana Allah tetapi dalam masa yang sama terselit kemahuan untuk dihargai dan dipandang oleh manusia. Justeru, sentiasa memohon kepada Allah untuk memberikan petunjuk dan hidayahNya agar terhindar daripada tipu daya syaitan yang menyesatkan waimah dengan amal kebaikan.

Ibadah yang melibatkan niat yang bercampur-baur juga tertolak dan jauh daripada pandangan Allah SWT. Oleh itu, cara utuk atasi ibadah terus koyak disebabkan perasaan riak adalah dengan sifat ikhlas.

Pernah di kisahkan, seorang anak murid bertanyakan gurunya tentang ikhlas. Guru itu telah mengajak anak muridnya ke pasar sambil membawa karung guni. Sepanjang perjalanan menuju ke pasar, guru itu meminta anak muridnya memasukkan batu-batu ke dalam karung sehingga penuh karung dengan batu-batu yang besar-besar.

Sesampainya di pasar, mereka berlegar-legar di sekeliling pasar tanpa membeli kerana karung mereka telah penuh dengan batu-batu yang di kutip sepanjang jalan. Seketika kemudian mereka pulang. Sebaik kembali ke tempat tinggal mereka, si murid meletakkan guni yang berisi batu-batu tadi. Dengan keletihan, anak murid meluahkan pertanyaan kepada si guru kaitan perbuatan tersebut dengan pengajian ikhlas yang ingin di ajarkan oleh si guru.

Si guru menerangkan, batu-batu itu umpama amalan yang riak. Tidak ikhlas. Orang ramai memujinya seperti orang-orang dipasar tadi memuji banyaknya barang yang di beli saat melihat karung yang di pikul. Sedangkan diri anak murid itu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan, tetapi hanya batu-batu. Begitulah amal yang tidak ikhlas. Umpama batu-batu hanya berat sahaja yang ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak ada nilai nya di sisi Allah.  Hasilnya hanyalah penat dan merugikan masa serta tenaga.

Oleh itu, jahit semula hati, iman dan amal supaya tidak koyak kerana riak dan terjahit mati jalan-jalan hasutan syaitan asbab amal yang tidak ikhlas.

Rencana ini telah disiarkan dalam segmen Agama akhbar Berita Harian edisi 1 Mac 2017


Kongsi artikel ini di:

Norhayati Paradi

Merupakan penyampai dan Penerbit Rancangan Kanan di Radio Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIMfm). Antara rancangan terbitan beliau adalah Motivasi Pagi, Agama dan Peradaban, Dimensi, Dinamika dan banyak lagi.